Orang-orang pada saat itu di Pengertian Tanah Haram gurun di Arab yang gelap tetap percaya padanya untuk memimpin pemuda dengan cara yang damai. Tujuan dari janji tersebut adalah untuk membantu umat manusia melalui agama dan memimpin mereka untuk mengontrol. Orang-orang sosial mencintainya dan mengenal ‘Al-Amin’ yang artinya dapat dipercaya. Artinya, orang-orang Mekkah pada saat itu memiliki kelangkaan iman di antara mereka sendiri, sehingga mereka mengembangkan keimanan dengan Muhammad setelah melihat aktivitas Muhammad berdasarkan perilaku spiritual yang terkait dengan Allah secara langsung, khususnya ketika mereka menyimpan barang-barang mereka diawetkan kepada Muhammad. , mengambilnya di bawah kendalinya dan mengembalikannya atas tanggapan mereka. Dengan demikian, orang-orang Mekah dulunya memiliki kenalan yang agung dan dengan demikian keyakinan di antara mereka telah dikembangkan secara bertahap.

Saat itu, masyarakat Mekah dipenuhi dengan ketidakpercayaan, kebodohan dan mereka terlibat dalam berbagai prasangka dan percaya pada berbagai dewa dan dewi, artinya mereka dulu menyembah berhala. Pada tahun 595, dia ikut serta dalam perdagangan dengan Khadijah dan dalam kurun waktu singkat, dia mendapatkan banyak keuntungan dalam bisnisnya, dia mendapatkan identitas hati yang sejati seperti Mohammad (SM). Dia adalah seorang wanita kaya pada saat itu dan dengan cara mencapai identitas kepribadian yang hebat seperti Mohammad (SM), dia melamarnya untuk menikah. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan menikahinya dengan satu syarat – dia harus memberikan kekayaan dan kekayaannya demi Islam dengan janji untuk hidup seperti orang miskin, dengan cara dia sendiri hidup. Khadeja, setelah mendengar lamaran tersebut menyetujui kondisi tersebut dan mereka menikah. Saat itu, usianya 25 tahun, dan dia 40 tahun.

Setelah pernikahan mereka, epidemi terjadi di negara itu saat itu. Mohammad (SM) telah mendistribusikan semua sumber daya yang dimilikinya dari Khadeja untuk menghilangkan kesengsaraan rakyat. Pada saat itu, pemikiran pengorbanan untuk kebaikan orang-orang diintensifkan dan dia dipengaruhi untuk pengabdian kepada Allah Yang Maha Kuasa hari demi hari. Selain Mekah tiga mil jauhnya, di dalam gua Hera, dia asyik bermeditasi mendalam kepada Allah Yang Maha Kuasa. Proses permohonan seperti itu berlangsung selama empat puluh tahun. Suatu hari, selama meditasinya, Malaikat Jibrail (AM) mendatanginya dan berkata, “Oh! Mohammad, kamu adalah rusul Allah, kamu telah diutus oleh Allah”. Dan setelah itu, pesan dari Allah datang, “Bacalah dalam nama Tuhanmu, mulai hari ini dan seterusnya, di gua Sini, Muhammad (SM) biasa menerima pesan dari Allah melalui pijat, Jibrail (AM), dia mendapat pesan Alquran yang akurat dan lengkap, dengan kode hidupnya yang tidak perlu dipertanyakan lagi, yang terakhir dan lengkap. Untuk menyampaikan pesan perdamaian dan solidaritas, dia telah berjuang sepanjang hidupnya. Non-Muslim bermasalah dalam banyak hal, mereka melempari dia dengan batu, meludahi dia, memukulinya dan mengutuk dia. Dia disiksa dengan berbagai cara, dia akan mentolerir semua kesalahan orang, satu-satunya pesannya adalah, “Orang-orang yang tanpa sadar telah berperilaku dengan saya sedemikian rupa, saya berdoa untuk mereka kepada Allah untuk keselamatan dan pengampunan. Alquran suci telah turun ke dunia ini dengan kode, etika dan petunjuk lengkap dari Allah.

 

Nabi Muhammad SAW Dan Hidupnya Di Mekkah

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *